Saturday, November 7, 2020

tips mengelola insecurity pada perempuan


Beberapa waktu lalu saya posting di laman facebook pribadi saya tentang rasa insecure yang sering hinggap pada ibu-ibu. Well, sebenernya, nggak hanya buk ibuk yang suka feeling insecure sih. Semua orang -ya semua orang- bisa banget ngerasa nggak nyaman, tertuduh, atau ngerasa hidupnya tuh nggak seindah orang lain. Saya pernah berada di sana. Ngerasa hidup kok gini yah, nggak asik, urusannya cuman dapur dan kasur. Antara jemuran dan setrikaan. Kain pel dan piring kotor. Belum lagi anak yang rewel, sakit, endebrai endebrai… pusing pala bebi. 


Jujur aja sih, dulu pas baru-baru resign gitu saya juga gampang banget down. Dikit-dikit mewek, kesel, bete, rasa pengin marah tapi nggak tahu sama siapa dan karena apa. Yang pasti, hati ini rasanya penuh sesak dan harus disalurkan. Hal ini biasanya bertambah parah kalau saya mainan medsos. 


Medsos? 

Yup! Dulu jaman baru awal-awal resign IG belum sefemes ini, Genk. Yang masih ngehype ya Facebook. Kadang suka mainan Path juga tapi nggak tahu kenapa lama-lama nggak sik aja gitu. Kalau kalian pernah kejamanan mainan Path, itu artinya kita seumuran hahaha.. 


Karena Path nggak terlalu asik, saya nggak lama juga main di sana. Eh udah gitu ilang dong aplikasinya juga huhuhu. Untung nggak terlalu banyak kenangan di sana. 


Nyampah di twitter? Hm, nggak juga sih. Saya ngerasa kurang click aja sama platform medsos yang satu itu. So meski punya akun twitter, saya kurang aktif ngetuit


Well, balik lagi ke medsos utama. Bagi kebanyakan orang, mainan medsos tuh biasanya buat ngeksis. Cekrek-cekrek aplot. Pamer ini itu, dari makanan sampai jalan-jalan. Oya, kadang juga banyak yang pake medsos buat bisnis. Saya juga pernah pake cara itu. 


Tapi, at the end, nggak semua sesi bermedsos bikin saya happy. Ada saat-saat tertentu saya justru ngerasa makin down saat ngelihat beranda yang penuh dengan berita ini itu dari teman-teman. Sementara saya ngejonggrok aja di rumah. Dan hasilnya, saya makin uring-uringan karena ngerasa insecure itu tadi. Jadinya kok berasa hidup saya tuh nggak ada indah-indahnya. Saya marah sama keadaan. Jadinya gampang baper saat ngelihat hidup orang apalagi kalau ada ngomentarin hidup saya (yang kayak gini-gini aja)


Untungnya, semua itu bisa saya lewati dengan baik. Meski jalannya cukup panjang dan nggak semuanya menyenangkan, saya sungguh bersyukur bisa berdiri teguh hari ini. Saya bahkan mulai bisa berbagi dengan orang lain tentang hidup saya, lewat beberapa buku yang saya tulis. Saya juga membagikan cerita seputar kehidupan sehari-hari lewat ngeblog seperti tulisan kali ini. Selain itu, saya juga suka nulis di betykristianto.com. Silakan mampir kalau lagi selow ya. 


Melewati proses kehidupan yang nggak enak itu buat saya seperti menelan pit pahit saat sedang sakit. Namanya juga obat, ngga ada yang enak apalagi manis. Kecuali kalau kita basih bayik. Nyatanya, saya dan kalian yang lagi baca tulisan ini, bukan bayi lagi kan? Jadi ya wajar kalau obat yang harus kita minum itu nggak enak. 


Pada ibu-ibu seperti kita ini, perasaan insecure nggak cuma hinggap saat sedang asik bermedsos. Ada banyak hal lain yang berpotensi membuat kita down dan ngerasa terganggu. Perlu bukti? Coba ingat-ingat lagi deh. Ada nggak sih selama ini kita denger ocehan tetangga suka usil, mertua yang hobi mengkritik, atau teman kerja yang rempong dan suka pamerin suaminya? Pasti ada kaaaan? Nah itu semua adalah semua hal yang bisa banget bikin jiwa insecure buk ibuk menanjak tajam seperti roller coaster yang lagi sampai di puncak luncurannya. 


Coba deh posisikan diri kita sebagai pendengar saat ada temen arisan yang bilang, “Liburan besok ke mana, Say? Udah ada planning belum? Kalau gue sih tahun ini nggak usah jauh-jauh deh. Ke Jepang aja, soalnya awal tahun depan udah dibooking ama lakik gue keliling Eropa. Mosok gue mau maksa liburan ke Aussie juga sih?”


Kalau kondisi kita pas lagi on top sih keknya nggak akan jadi big problem ya. Apalagi kalau perbincangan ini langsung rame sama tektokan buk ibuk sosialita yang entah omongannya bener semua atau ada boong-boongnya juga. 


Itu air ludah langsung tercekat di tenggorokan deh. Teringat sama tumpukan laundry yang belum sempet disetrika karena si embak yang mendadak minta berhenti minggu lalu. Trus dana liburan yang terpaksa dibajak untuk biaya mendadak ini itu. Duh rasanya pengen ngumpet di lobang semut nggak sih?


Lain lagi komentar tetangga soal kenapa anak kita yang usianya udah mau dua tahun dan belum lancar ngomongnya. Tiap kali ketemu di posyandu selalu bilang, “Kok Dek A belum lancar juga ya ngomongnya? Padahal kan seumuran ya sama Si X, cucu saya itu. Kalau Si X mah udah ngecipris terus saya sampe capek ngejawab pertanyaannya.” Dan abis itu langsung cerita A to the Z, segala teori parenting ini itu keluar semua, tanpa peduliin muka kita yang udah pen nampol. Huh! 


Belum ilang gondoknya, ada pula selentingan kiri kanan soal kenapa ya kita nggak ngantor, padahal kan dulunya pinter, juara kelas malah? DULU!! 


Helooo, gue masi pinter kalik. Cuman gue aja yang emang nggak mau ngantor lagi. Bukan karena nggak ada yang mau kasih kerjaan. Tapi anak gue siapa yang jaga? Gue kerja dibilang tega ama anak. Gue nggak kerja, dibilang percuma sekolah tinggi-tinggi. 


Huhuhu… Mak, langsung terpotek-potek hati kita yang cuma satu ini. 

Suka nggak suka, itu hanya sebagian cerita loh. Masih buanyaaak lagi kisah ‘ajaib’ yang dialami oleh perempuan di seluruh dunia. Sadar nggak sadar, semua pertanyaan dan kegelisahaan itu memunculkan bibit insecurity dalam jiwanya dan akhirnya mulai membanding-bandingkan hidupnya sama hidup orang lain. Dan dalam tataran yang lebih parah, bisa jadi awal dari “penyakit jiwa” yang lebih serius. Coba tanya sama pakar psikologi. Kira-kira bener apa bener teori ini?


Yes, segitu bahayanya insecurity pada diri manusia. That’s why kita harus pinter-pinter mengelola emosi, dan mencintai diri sendiri. 


Tapi itu kan ngga mudah, Marimar!

Yes, emang nggak mudah. Tapi yang sulit itu nggak berarti mustahil, kan?

Lalu gimana cara mengelola rasa tidak aman dalam diri supaya nggak jadi penyakit yang lebih kronis? 


tips mengelola insecurity pada perempuan
Add caption


1. Positive thinking 

Cara paling klise yang bisa dilakukan adalah dengan memasang tombol positif dalam otak. Dengan begitu, cara berpikir kita akan berada dalam jalur positif, bukan yang jelek-jelek terus. Saya teringat pada sebuah kalimat motivasi, “Banyak hal yang bisa membuat kita kecewa. Tapi keputusan untuk kecewa atau tidak, ada di tangan kita.” 

Jadi, alih-alih menanggapi semuanya dengan negatif, cobalah melihatnya dari kacamata positif. Kalaupun ada hal-hal buruk yang tidak sesuai keinginan, yuk kita ulik sisi posisit dan hikmah di baliknya. Percaya deh, selalu ada hal baik dalam segala sesuatu. 

  

2. Do some filters 

Ibarat bikin kopi, kita butuh yang namanya filter paper supaya ampas kopi nggak masuk dalam gelas. Hasilnya, kita bisa nikmatin seduhan kopi yang nikmat dan bening. Sama kayak muka saya #eh .. Kalau semua omongan orang kita telen, yang ada hati kita bakalan terpotek-potek itu tadi.

Selain itu, coba lakukan filter pada medsos. Batasi pertemanan pada inner circle atau orang-orang terdekat atau mereka yang nggak berpotensi besar menjadi sumber insecurity pada jiwa kita. Tombol unfriend dan block people itu ada gunanya loh hehe.  


3. Having a good relationship with God

Nggak usah ditanya lagi, hubungan yang mendalam dengan Sang Pencipta adalah koentji utama biar hati dan jiwa kita tuh tenang. Jadi meskipun ada ombak besar, kapal kita nggak akan kandas. 


4. Doing good things

Alih-alih sibuk mikirin hidup orang lain (yang mungkin emang lebih mapan), sibukkan diri dengan melakukan hal-hal yang baik akan jauh lebih menyenangkan. Contohnya ikut kelas parenting, cooking, beauty, atau temani anak menyelesaikan tugas sekolah jaraj jauhnya gitu loh. Percaya deh kalau kita ngelakuin hal yang menyenangkan, ntar juga auto lupa kok ama omongan netijen dan netijot yang maha mulia itu. 


Saya emang bukan dewi apalagi malaikat yang nggak pernah ngiri sama orang lain. Tapi saya mencoba untuk lebih banyak melihat diri saya sendiri dan bersyukur untuk setiap langkah kecil yang berhasil saya lakukan sampai sejauh ini. Jadi, jiwa insecurity saya nggak akan meronta-ronta karena dibandingkan dengan orang lain.  Setuju?

Kalau kalian gimana, Moms?


smartmomhappymom.com


1 comments:

kita sama nih, ga cocok ama twitter ;p. akupun ga ngerasa click ama platform 1 itu.. jd ga pernah mau aktif lagi :D.

aku lebih insecure dalam hal kalo melihat cewe2 ato ibu2 lah yaaa, yg udah punya anak, tapi body masih bisa terjaga baik hahahahaha. kadang kepikir itu krn sedot lemak ato rajin olahraga ;p. dan paling parah kalo sampe yg aku liat itu mantannya pak suami wkwkwkwkw, haduuuh itu bisa lebih berat damagenya ;p.

kalo cuma liat temen2 yg traveling kemana2 tanpa perlu mikirin dana, itu ga akan bikin aku insecure, sedikit iri mungkin, tapi ga insecure. malah bisa aku jadiin motivasi, untuk bisa seperti mereka :D. krn aku tau, aku bisa aja seperti itu :D . tapi kalo soal kecantikan, body sexy, agak susah kalo pada dasarnya ga mendukung :D

REPLY

Hi there!

Thank you for stopping by and read my stories.
Please share your thoughts and let's stay connected!

Smart Mom, Happy Mom . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates