Wahai Busui, Abaikan 5 Kalimat Ini Supaya ASI-mu Lancar

Salah satu tugas berat seorang ibu selain melahirkan adalah menyusui. Kenapa? Karena proses ini nggak cuma masalah njejelin puting kita ke mulut bayi, tapi berhubungan erat dengan faktor hormonal dan emosional. Nah kalau udah ngomongin kedua hal ini, tentunya bakalan kompleks banget kan ya?

Tahu dong Moms, yang namanya hormon dan emosi seseorang itu ibarat dua sisi mata uang. Kalau emosi kita nggak stabil, maka sistem hormon dalam tubuh juga akan terpengaruh. Demikian juga sebaliknya. Ketidakseimbangan hormon bisa mempengaruhi sisi emosionalnya.





Dalam dunia motherhood, menyusui itu nggak melulu soal ngasih ASI sama anak. Yang lebih penting adalah proses yang harus dilalui oleh ibu yang baru saja melahirkan. Yang mungkin hormonnya masih kacau, moodnya masih nge-swing, kadang masih high temp, tapi juga bisa mendadak dangdut depressed. Yang harus berjuang melawan kantuk dan pegal-pegal sebadan-badan, tapi masih harus begadang, demi menemani si kecil yang jam tidurnya masih kayak jetcoaster.

Berdasarkan pengalaman saya, masa-masa menyusui dan hamil itu lebih enakan pas hamil. Kenapa? Karena kalau pas hamil kita bisa punya seabreg alasan untuk lebih malas, minta makan yang aneh-aneh, tidur kapan aja, endebrai-endebrai. Lah kalau busui, nggak bisa lagi manja-manjaan. Apalagi kalau si bayi bukan tipikal dedek-dedek emeshh yang bisa bobo berjam-jam.

Kayak pengalaman saya sama si kakak dulu. Nyaris 24 jam saya harus terjaga. Kalau enggak ngegendong, nete’in. Kalau enggak, ngayun-ayun. Kalaupun enggak, ya sekedar nemenin dia melek tengah malam buta. Waktu tidur saya cuma dalam hitungan menit dalam sekali durasi. Kalau dijadiin satu, sehari semalam bisa-bisa saya cuman merem nggak lebih dari 3-4 jam. Huhuhu…

Nah, dalam kondisi kayak gini, gimana nggak kacau tuh si hormon dan mood? Makanya saya bilang, masa menyusui itu jauh lebih berat ketimbang masa kehamilan. Udah mah kurang tidur, mata panda, badan lemes, sering laper, dan harus berbagi perhatian sama anak yang gede (kalau ada), busui juga harus berjibaku sama para nyinyiners yang bertebaran di sgala penjuru arah mata angin. #halah mulai lebai gua hahaha



Seperti layaknya masa kehamilan, idealnya busui juga butuh banyak dukungan saat melewati proses menyusui ini. Harapannya, biar ibunya hepi, bayinya juga hepi. Kalau semuanya hepi, ASI pasti ngocor sempurna. Nggak ada lagi ceritanya ASI mampet.

Cumaa… yang namanya kenyataan kadang nggak seindah mimpi, Fergusso!
Ada banyak ibu-ibu muda yang harus menelan pil pait saat gagal menyusui. Atau mereka yang bisa nyusuin, tapi merasa kecewa karena ASInya dikit. Lalu cerita sama si ini si itu, eh malah disalahin. Dibilang yang emaknya nggak happy lah, yang stess lah, yang apalah apalah..

Ya kali, pas lagi ngejenguk bebi trus ada tamu entah itu sodara atau siapalah, kasih komen yang pedesnya ngalahin rawon setan. Palagi mereka yang -maaf- jauh lebih tua, yang ngerasa kok ibu jaman now kayak gini sih. Perasaan mereka dulu jaman baheula nyusuin mah lancar. Ini kok gini sih? Dan mulailah drama nggak penting seputar ASI.

Busui muda yang lagi memupuk harapan jadi pejuang ASIX, gimana pendapat kalian? Kesel, galau, atau sedih? Mau ngebantah takut pamali atau dibilang enggak sopan. Tapi mau diem aja kok geregetan ya?

Well, saya cuma mau kasihtau ni Moms. Bagi kalian busui-busui cantik yang mungkin lagi galau, stay cool! Menyusui itu urusan kita sama bayi. Bukan sama nyinyiners yang hobi stalkingin idup orang lain. Yang pura-pura rela jadi temen curhat tapi ujung-ujungnya julid. Hadezig!!

So, kalau kalian denger kalimat-kalimat di bawah ini, jangan langsung percaya ya. Calm aja, shay! Nggak semua yang kalian denger itu positif dan berguna. Mau tahu kayak apa? Cuss!

Kalau ASI-mu dikit, kasih sufor aja!

Kalimat macam ini jangan didengerin! ASI dikit atau banyak itu nggak mutlak jadi penentu si bayi bakal kelaperan apa enggak. Contohnya saya. ASI saya (pas anak kedua) itu nggak bisa dibilang melimpah. Wong masih kalah jauh ama temen saya yang ASI-nya ampe muncrat-mucrat gitu. Saya mah nggak sampe harus pakek penutup puting karena jarang banget tu ASI meleleh ke baju-baju.

Tapi, puji Tuhan Kevin kecil gendutnya minta ampun. Ampe dibilang kayak Boboho saking emeshnya. Udah gitu, dia juga nggak pernah rewel pas netek. Paling lama hanya sejam dia mengisap payudara sebelum akhirnya tepar kekenyangan dan molor.

So, sebelum ngasih sufor sama bayi, sebaiknya konsultasikan dulu kondisi si kecil ya. Sepanjang dia sehat dan pertumbuhannya normal, santai aja!


Anak kamu kok nangis terus sih? ASI kamu nggak cukup tuh

Anak nangis itu bukan cuma karena lapar dan minta ASI. Catet! Ada banyak jenis tangisan bayi. Dan kita bisa mempelajarinya, meski mungkin nggak akan akurat 100 persen juga sih. Tapi intinya, jangan cepet panik pas anak nangis. Mungkin dia ngantuk, mau pup atau pipis, nggak nyaman, perutnya kembung, dan lain-lain. Lagian, nangis itu ya the one and only way dor the baby to communicate with us! Mosok dia mau ngobrol sih, kan serem? Wkwkwk 😄😄


Eh, kamu kerja ya? Wah nggak bisa kasih ASIX dong!

Nah ini ni pikiran kolot mamak-mamak jaman old. Ya emang sih nggak bisa disalahi. Mungkin jaman mereka dulu punya bebi, belum ada pumpers, belum ada tas khusus untuk nyimpen ASI, dan yaa… masih banyak perempuan yang kerja kantoran. So, di mata mereka ibu bekerja sementara bayi ditinggal di rumah itu means si bayi bakalan jadi anak sapi.

Padahal sekarang mah enak, kan? Tinggal pumping, simpen di freezer dan bisa dikasih ke bayi kapanpun. Mommy happy, anak pun sehat.


What? Kamu ngasih ASIX? Repot dong, nggak bisa kemana-mana

Ini juga pikiran kolot yang enggak banget. Ngasih ASIX nggak lantas berarti Mommy kudu stay at home 24 jam. Masih ada banyak kesempatan untuk jalan keluar, hepi-hepi, pake baju busui yang syantik-syantik, dan cekrek-cekrek upload di medsos.

Emang butuh effort dan time management yang welldone untuk melakukan hal ini. Tapi, nyatanya banyak busui yang bisa kok. Kenapa kamu enggak? Kan bisa kasih ASIX via botol juga? As simple as that! Intinya pecahkan masalahnya, jangan terkungkung dalam tempurung.


ASI pertama dikit, kasihan bayinya dong. Udah kasih sufor aja

ASI di hari-hari pertama kelahiran mungkin emang nggak langsung ngocor kayak keran bocor. It takes time. Yang penting, mommy kudu yakin dan percaya diri bisa menyusui. Bangun mindset positif, sayangi bayi, dan biarkan semesta bekerja.




Semakin hepi seorang ibu, semakin lancar ASInya. So, membangun mindset bahagia itu sangat penting. Apapun yang terjadi, berdamailah dengan duniamu yang baru. 

Saya bukannya genk mamak-mamak anti sufor. Saya juga pernah jadi member genk sufor bertahun-tahun. Tapi bagi saya, selama kita bisa ngasih ASI sendiri, kenapa harus sufor? Ibu sufor pasti punya banyak alasan kuat kenapa milih ngasih susu sapi, alih-alih susunya sendiri. Dan bagi saya, kalau kalian masuk genknya mamak-mamak PRO ASI, teruslah berjuang!

Dalam dunia motherhood akan selalu ada mom-war. Enggak masalah kita ada di sisi sebelah mana, tapi cobalah untuk konsisten dan perjuangkanlah pilihanmu. Semangat!!




Wahai Busui, Abaikan 5 Kalimat Ini Supaya ASI-mu Lancar Wahai Busui, Abaikan 5 Kalimat Ini Supaya ASI-mu Lancar Reviewed by Bety Kristianto on June 19, 2019 Rating: 5

2 comments:

  1. Aku pernah berjuang mbak untuk maksimal sampai akhirnya sufor jadi alternatif terakhir

    ReplyDelete
  2. Pas banget dengan apa yg saya rasain dulu pas anak pertama. Ibu muda blm berpengalaman, panik, dan saat itu ada kondisi sedih (Bpk meninggal dunia) akhirnya program mengASIhi tersendat-sendat. Kondisi psikis emang ngaruh banget terhadap kelancaran ASI.
    Apalagi jika ditambah omongan ga enak yg bikin down busui, duh...

    ReplyDelete

Halo, saya Bety. Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini. Yuk tinggalkan jejak di kolom komentar. 😊

Powered by Blogger.