Inilah Alasan Kenapa Kita Harus Memilih Pasangan Hidup yang Sepadan

“Kamu tu ya, kalo ninggalin anak jangan seenaknya. Besok lagi anak-anak rewel tak tinggal minggat! Ra urusan sama mereka!” ucap seorang suami pada sang istri yang kebetulan pergi nggak bawa balitanya. 


“Punya anak itu nggak enak, rasain sekarang. Jangan mau enak bikinnya aja! Lha saya kalo suruh momong cucu ya enggak mau lah, repot. Dulu pas mereka kecil udah repot, mosok sekarang direpotin lagi,” curhat seorang Oma yang pengen hidupnya bebas tanpa drama balita. 


***


Duh, kalimatnya pedes amat ya Moms? Bikin kulit langsung merinding euy.
Kalimat di atas bukan fiksi. Saya mendengar dan melihat langsung kejadiannya.

Ya sih, memang punya anak kecil itu enggak enak. Mau apa-apa direcokin. Boro-boro ngemol apa nyalon. Yang ada, buntut ngekorin terus. Mau ke kamar mandi harus kucing-kucingan. Udah nangkring syantik, pintu digedor-gedor udah kayak rumah kemalingan aja. Giliran anak pules, pengen makan indomie pedes level dewa, pas udah mulut mangap tinggal hap, eh si anak bayik bangun trus rewel. Ulalaaaa… hancur deh cita-cita. Drama berakhir dengan mie yang molor segede cacing dan mamak yang ngiler dengan perut keroncongan. Gak jelas sebenernya tidur apa pingsan.

Etapi, cerita di atas sepertinya enggak berlaku buat Mommies yang punya asisten rumah tangga segambreng. Macam Jedar, atau Nia Ramadhani gitu. Hihih.. ya iyalaaah. Mereka bisa lebih santai dan leha-leha ngurusin dirinya sendiri. Lah kita, apa kabar? Udah bagus bisa mandi keramas sambil gosokin daki di punggung tanpa rengekan anak. Hahaha *itumah gua banget*

Well, kalau mikirin rempong, pastilah enggak ada habisnya. Yang ada, masalah makin keliatan gede dan bikin stress. Karena itu, alih-alih fokes sama masalah, lebih baik kita fokesss sama solusi. Yang namanya balita ya pasti bakalan seperti itu.

Buat saya, jadi ibu itu tanggung jawab terbesar yang pernah saya pikul. Kenapa? Soalnya jadi ibu itu jabatan sekali untuk selamanya. Setiap langkah yang kita ambil akan menjadi episode baru dalam kehidupan kita ke depan nantinya. Kalau kerja kantoran, bosan di satu perusahaan kita bisa resign dan pindah ke kantor lain yang lebih disukai atau minimal bisa kasih gaji lebih gede. Lha kalo anak? Bosen ngadepin tingkah laku anak, mosok iya mau resign dan minta tuker sama anak orang lain? No, no, tidak semudah itu, Fergusso!




Beratnya tanggung jawab jadi ibu, harusnya disikapi dengan bijak dan penuh persiapan. Karena itu, sejak awal akan lebih baik kalau kita udah nyiapin diri sebaik mungkin. Maksud saya, persiapan lahir batin itu dimulai sejak kita masih single. Masih nyari calon bapaknya anak-anak, dan calon pendamping sehidup semati nantinya. Jangan nyari calon suami, cuma karena harta atau tampangnya doang. Duh Moms, bisa tuwak gak dapet suami kalau nyarinya yang muluk-muluk gituh.

Baca juga: Menyapih dengan Cinta, Bisakah?



Anak tanggung jawab siapa?

Anak, sebagai tanggung jawab terbesar setiap pasangan, adalah “hasil karya” bersama suami dan istri. Karena itu, kita harus mencari calon pendamping hidup yang seimbang, sepadan, dan satu visi. Jangan mentang-mentang tajir melintir dan tampan rupawan macam Lee Min Ho trus kita nyerah gitu aja. Jauh lebih baik kalau kita meneliti calon suami itu dari kekayaan hatinya, seberapa layaknya dia untuk jadi imam dan kepala rumah tangga kita nantinya.

Miris kan, denger kalimat dari salah satu suami di bagian awal tulisan ini tadi? Enak aja dia ngancem-ngancem mau minggat hanya karena anak balitanya rewel saat istrinya pergi barang beberapa jam saja? Pernahkah dia mikirin gimana nasib istrinya yang seharian sama dua balita plus anak remaja yang semuanya harus diurusin? Belum lagi suami manja yang rewelnya ngalahin mamak-mamak lagi PMS kayak dia? Duh, saya aja langsung senewen ngedengernya hahaha.. *syabaar bukk*

Makanya, sekali lagi saya bilang sama calon istri dan calon ibu, pandai-pandailah memilih calon suami. Pacar boleh banyak, calon suami 1 aja yang terbaik. Jangan lempar kancing buat nentuin calon imam dunia dan akhirat kita nantinya.

Baca juga yang ini : Mother and Son Bonding, Seberapa Pentingkah?




Gimana dengan Oma Opa?

Punya anak juga bukan berarti kita bebas nitipin mereka ke Oma-Opanya, Kakung-Utinya, Eyang, Opung, apapun panggilan kita ke mereka. Ingat ya Moms, ortu itu bukan TPA, apalagi petugas daycare yang kita gaji buat ngawasin anak-anak. Mereka ada untuk menikmati masa tuanya dengan bahagia. Bukan rempong ngejar-ngejar balita super aktif sampe ngos-ngosan. Jangan marah saat mereka enggak mau direpotkan lagi dengan hal-hal seperti ini.

Beruntung kalau orangtua kita masih sehat dan kuat ngajakin anak-anak main. Tapi, janganlah mereka dipokokke untuk momong cucu, sementara kita kerja atau ngurus urusan di luar rumah. Kasihan atuhlah.. Mereka berhak menikmati masa senjanya dengan damai dan tenang. Urusan anak mah, itu tanggung jawab kita.

Nah, sekali lagi di sinilah kita butuh pendamping hidup yang sepadan, seimbang dan satu visi. Tujuannya agar kita punya pandangan yang sama dalam hal pengasuhan anak dan banyak hal lainnya. Boleh aja sih, kita kerja kantoran (toh saya pun dulu jadi buruh kantor), tapi sebaiknya pikirkanlah pengasuhan anak juga. Jangan sampe jadi beban ke orangtua. Sebisa mungkin carilah kerjaan yang uangnya worth it buat bayar pengasuh, nyekolah anak di sekolah yang bagus, nabung dan yang paling penting bisa bantu suami membiayai hidup. Kalau sekiranya duit gaji cuma abis tak berbekas aja mah, mendingan di rumah. Ya nggak? Minimal anak-anak bisa kita awasi sendiri.

Bagian terpenting adalah, kita harus selalu ingat bahwa kita, orang tua, adalah pihak yang paling bertanggung jawab pada tumbuh kembang anak-anak. Seberapapun sibuk dan aktifnya kita sehari-hari, anak harus jadi prioritas utama. Jangan menggadaikan mereka dengan apapun, karena anak adalah investasi terbesar kita.

Trus gimana dong nasib makemak yang suaminya enggak bisa diajak kerjasama? *Itumah DL- Derita Lu-*

Bawa dalam doa dan tetap kasihi dia! Bagaimanapun juga, dia adalah orang yang sudah kita pilih untuk mendampingi kita sampe akhir. Baik buruknya suami, adalah cerminan pilihan kita di masa lalu. Karena itu, konsekuensi terburuknya pun harus kita terima sebagai bagian dari tanggung jawab. Kalau dia enggak berubah juga, teruslah berdoa. Jangan menyalahkan keadaan dan jangan mencari kambing hitam. Hidupmu adalah tanggung jawabmu. Percayalah, Tuhan selalu memberi jalan keluar pada mereka yang berseru dan berharap kepada-Nya. 



Keep on fighting, Moms!
God Bless 




Inilah Alasan Kenapa Kita Harus Memilih Pasangan Hidup yang Sepadan Inilah Alasan Kenapa Kita Harus Memilih Pasangan Hidup yang Sepadan Reviewed by Bety Kristianto on April 16, 2019 Rating: 5

3 comments:

  1. Mengarungi bahtera rumah tangga memang dimulai dari jeli mencari pasangan hidup yang terbaik...yang menyayangi pasangan dan keluarganya karena Sang Mahakuasa...sebab membina rumah tangga tak hanya dijalani satu dua hari...but selama-lamanya..

    ReplyDelete
  2. aku slaLu salut ama ibu RT yg kerja mengurus anak dan rumah tanpa bantuan ART. Krn aku ga sanggub. untungnya sih, aku dpt suami yg sangat pengertian bgt. dr awal dia tau aku ga suka anak kecil. ga pgn punya anak sbnrnya. krn aku bukan org yg sabar ngadepin anak2, apalagi dgr suara tangisannya. paling menghindar kalo ketemu bayi temen2 yg baru lahiran :D. tp akhirnya mutusin punya anak sih, demi suami . krn kasian ama suami yg pgn punya. tp alhamdulillah suami ngerti, utk nyediain babysitter dan ART utk bantuin aku. jd awal2nya ga stress banget walo sempet babyblues. skr sih udh mulai bisalah utk deket ama anak. apalagi merek udh bisa diajak ngobrol, dan diskusi. jd udah enak utk diajak kemana2 juga :D .

    kalo nitipin anak ke ortu, akupun anti mba. krn buatku itu ngerepotin. mereka udh tua, yakali akau setega itu nitipin. skr ini sih krn ada babysitter yaaa. tp seandainya aku g punya, aku lbh seneng nitipin ke daycare sekalian drpd ke ortu

    ReplyDelete

Halo, saya Bety. Terima kasih sudah berkunjung ke blog ini. Yuk tinggalkan jejak di kolom komentar. 😊

Powered by Blogger.